Connect with us

Internasional

Iran Simpan Pesawat Ilegal di Indonesia, Hindari Sanksi Amerika Serikat

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Jakarta, Bandara Kertajati Indonesia disebut-sebut media dan jurnalis asing dalam transaksi mencurigakan yang dilakukan Iran dalam mendapatkan pesawat..

Nama Indonesia yang terseret dalam transaksi aneh yang dilakukan Iran ini sontak mengejutkan banyak pihak mengingat negara tersebut dikenai sanksi oleh Amerika Serikat (AS).

Dikutip dari Anadolu Agency, Iran dikenai sanksi oleh Amerika Serikat yang melarang perusahaannya, termasuk maskapai penerbangan terkemuka negara itu Iran Air dan Mahan Airlines, membeli Airbus A340 untuk meningkatkan armada mereka yang sudah tua dan usang.

Pesawat yang saat ini dioperasikan oleh maskapai penerbangan terkemuka Iran dibeli dari Airbus lebih dari lima tahun yang lalu sebelum pemerintahan AS yang dipimpin oleh Donald Trump memberlakukan kembali sanksi yang telah dikurangi berdasarkan kesepakatan nuklir 2015 oleh pendahulunya.

Kini, nama Indonesia terseret dalam transaksi Iran yang berusaha menghindari sanksi dari AS.

Dari artikel terbitan Aviacionline 30 Mei 2023, Indonesia disebut terlibat dalam transaksi aneh yang dilakukan Iran.

“Operasi yang dipertanyakan di negara Timur Tengah tidak berakhir di situ: Menurut jurnalis Babak Taghvaee, dua Airbus A340-212 terbang dari bandara Kertajati di Indonesia ke Iran. Pihak berwenang mengizinkan lepas landas kedua pesawat pada 23 Mei dengan registrasi TZ-DTA dan TZ-DTC, yang diberikan oleh Mali,” tulis aviacionline dalam artikelnya.

Lewat akun Twitternya Babak Taghvaee menulis sebuah cuitan pada 31 Mei 2023.

“#BREAKING : Hasil investigasi saya tentang pengadaan dua pesawat Airbus A340-212 ex-French Air Force oleh #IRGC afiliasi #MahanAir untuk #Iran pemerintah. Otoritas Indonesia & Mali terlibat dalam membantu Iran menghindari #US sanksi & menerbangkan mereka ke Iran pada 23/05/2023,” tulis akun Twitter @BabakTaghvaee1.

#BREAKING: Result of my investigation about procurement of two ex-French Air Force Airbus A340-212s by #IRGC affiliated #MahanAir for #Iran government. Indonesia & Mali authorities were involved in helping Iran to circumvent #US sanctions & have them flown to Iran on 23/05/2023. pic.twitter.com/ilkrVvwNI3— Babak Taghvaee – The Crisis Watch (@BabakTaghvaee1) May 30, 2023

Dua pesawat yang terlibat diduga milik Armée de l’Air (Angkatan Udara Prancis), yang menerimanya dari Austrian Airlines pada Mei dan Desember 2006.

Kedua A340 beroperasi di Austria dengan registrasi OE-LAG dan OE-LAH, dialihkan dengan registrasi F-RAJA dan F-RAJB, dan terbang hingga Desember 2020 untuk Angkatan Udara, ketika dijual ke LMO Aero, sebuah perusahaan Prancis dukungan dan pemeliharaan perusahaan.

LMO Aero memilikinya dalam inventarisnya dengan registrasi F-HFDD dan F-HLMG hingga suatu saat di tahun 2022, ketika mereka dibeli oleh perusahaan Mali yang dijamin Taghvaee sebagai front untuk Mahan Air.

Meskipun ibu kotanya sebenarnya Iran, perusahaan Mali mendaftarkan pesawat di bawah Sertifikat Operatornya, mereka menerima pendaftaran yang disebutkan di atas ( TZ-DTA dan TZ-DTC ) dan tetap disimpan di Indonesia.

Dari sana mereka menyatakan niat mereka untuk terbang ke Mali dan – dalam suatu langkah yang tidak mengejutkan siapa pun – terbang ke bandara Chabahar , di bagian paling selatan Iran.

Taghvaee mengklaim bahwa Mahdi Maghfouri, seorang eksekutif senior Mahan Air, terbang ke Chabahar untuk secara pribadi bertanggung jawab atas pemindahan salah satu dari dua pesawat ke Bandara Internasional Teheran.

Yang lainnya, menurut laporan yang sama, berada di Pangkalan Udara Taktis ke-10 IRIAF, Angkatan Udara Iran.

Dikutip dari artikel terbitan Aeroin.net pada 30 Juni 2023, menyebut pesawat tersebut disimpan di Indonesia.

Pesawat ini telah disimpan sejak tahun lalu di Indonesia dan dibeli oleh LMO Aero Prancis untuk dibongkar dan dijadikan stok suku cadang untuk jet A340 lain yang masih beroperasi.

Namun, pesawat tersebut tidak pernah benar-benar dibongkar, dan baru-baru ini didaftarkan ulang TZ-DTA dan TZ-DTC, terdaftar di Mali, bekas jajahan Prancis di Afrika.

Dan pada tanggal 23 terakhir mereka diam-diam terbang ke Iran,” tulis Aeroin.net dalam artikelnya.

Mahan Air sendiri sudah pernah melakukan praktik transaksi serupa tahun lalu.

Sebuah Boeing 747-300M milik operator Iran telah diakuisisi oleh Emtrasur, divisi kargo Conviasa Venezuela.

Pesawat tersebut akhirnya ditahan di bandara Ezeiza (di Buenos Aires, Argentina), setelah menyelesaikan penerbangan kargo dengan awak Iran, yang menyatakan bahwa mereka sedang melatih awak Venezuela.

Proses penyitaan yang diprakarsai oleh pengadilan AS menetapkan bahwa Mahan Air telah memperoleh pesawat tersebut melalui triangulasi serupa melalui Lance Tech General Trading LLC, sebuah perusahaan Uni Emirat Arab.

Pesawat 747-300 tetap berada di Buenos Aires, menunggu keputusan pengadilan.

Meski kabar keterlibatan Indonesia dalam transaksi Iran membeli pesawat sudah tersebar di media asing, namun hingga berita ini diturunkan, pemerintah Indonesia belum mengeluarkan pernyataan resmi perihal tudingan ini. (tw)

Internasional

Tentara Israel Sengaja Tembaki Warga Palestina Saat Kumpulkan Bantuan di Gaza

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Gaza, Tentara Israel sengaja menembaki warga Palestina yang mengumpulkan bantuan kemanusiaan di Jalur Gaza pada Jumat (5/4), dirilis lembaga penyiaran berita internasional Al Jazeera.

Video tersebut memperlihatkan tentara Israel sengaja menembak berkali-kali ke arah salah satu pemuda yang mengumpulkan bantuan.

Usai terkena tembakan, pemuda Palestina itu kehilangan keseimbangan lalu terjatuh, bangkit dan kehilangan keseimbangan lagi.

Saat pemuda itu berusaha bergerak perlahan menjauh ke arah yang berlawanan dari tentara dan kendaraan Israel, tembakan terus menghujaninya, menyebabkan dia terkapar lagi.

Rekaman berdurasi tiga menit ini mendokumentasikan apa yang disebut PBB sebagai tragedi buatan manusia di Gaza. (tw)

Continue Reading

Internasional

HAMAS Tidak Akan Pernah Menyerah Pada Zionist Teroris Israel dengan Syarat Apapun!

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Gaza, Pemimpin senior Hamas yang berbasis di Beirut, Lebanon, Osama Hamdan, di tengah perang genosida yang dilancarkan Israel di Jalur Gaza menyatakan pihaknya tidak akan menyerah pada rezim zionis dengan syarat apa pun.

Menurut Hamdan, rezim Israel tidak mampu membebaskan satu pun tahanan sejak awal perang dan karena itu segala upaya rezim itu bisa dikatakan tidak membuahkan hasil.

Hamdan juga menolak klaim soal terbunuhnya wakil komandan militer Hamas, Marwan Issa.

“Pembunuhan para pemimpin tidak akan melemahkan perlawanan Hamas, katanya di Gaza (28/3/2024).

Ia menambahkan bahwa pernyataan Gedung Putih kantor presiden Amerika Serikat mengenai Marwan Issa mengindikasikan keterlibatan AS dalam genosida di Gaza. (utw)

Continue Reading

Internasional

PRCS: Tiap Hari Sekitar 37.000 Ibu Tewas di Gaza-Palestina Akibat Serangan Zionist Israel

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Gaza, Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) pada Kamis (21/3/2024) mengungkapkan sekitar 37 ibu Palestina terbunuh setiap harinya di Jalur Gaza, sehingga menyebabkan keluarga mereka hancur dan anak-anak kehilangan perlindungan.

Sementara itu, sekitar 31.988 orang tewas dan 74.188 orang lainnya terluka sejak awal agresi Israel 7 Oktober 2023. Sebagian besar dari para korban itu adalah anak-anak dan perempuan. (tri)

Continue Reading
Advertisement

Trending