Connect with us

Ekonomi

Mengapa Harga Beras Tetap Naik? Padahal Ada Bantuan Pangan dan Operasi Pasar

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Jakarta, Harga beras kembali mengalami kenaikan. Secara rata-rata nasional harga beras medium Rp 13.620 per kilogram (kg) dan premium Rp 15.500/kg.

Angka ini mengalami kenaikan dibandingkan Desember 2023, yang stabil tinggi Rp 13.000/kg untuk yang medium dan Rp 15.000/kg untuk premium. Lantas mengapa harga beras kembali mengalami kenaikan, saat bantuan pangan dan beras Stabilitas Pasokan Harga Pangan (SPHP) disalurkan?

Direktur Utama Perum Bulog Bayu Krisnamurthi menjelaskan, kenaikan harga itu terjadi karena kondisi produksi dari petani dalam negeri belum maksimal. Untuk Januari-Februari, menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) produksi beras dalam negeri defisit 2,8 juta ton.

“Di Januari-Februari kata BPS juga defisit 2,8 juta ton. Jadi, harga representasi dari kondisi pasar, terutama produksi,” kata Bayu di Kantor Perum Bulog, Jakarta Selatan, Senin (5/2/2024).

Kondisi ini juga terjadi selama 2023 lalu. Harga beras terus mengalami kenaikan karena produksi yang kurang dari kebutuhan konsumsi berlarut selama 7 bulan

Dalam data BPS, total produksi beras pada 2023 diperkirakan sekitar 30,90 juta ton beras atau mengalami penurunan sebesar 645,09 ribu ton beras (2,05%) dibandingkan produksi beras pada 2022 yang sebesar 31,54 juta ton beras.

“Tahun 2023, 7 bulan kita defisit. Tahun 2022 surplu 1 bulan itu masih sekitar 1,5 juta. Pada 2023 itu tinggal 300 ribu. Produksi 2023 itu turun,” jelas dia.

Menurut Bayu, penyaluran bantuan pangan dan operasi pasar beras SPHP sudah dapat menekan harga agar tidak terlalu meroket. Ia mengatakan jika tidak ada kedua program itu harga beras bisa melonjak ke angka Rp 20.000 per kg.

“Bayangin kalau Bulog nggak menyalurkan, berapa harganya sekarang? Bisa Rp 20.000/kg yang premium itu,” jelasnya.

Bantuan pangan sendiri disalurkan untuk membantu 22 juta keluarga penerima manfaat (KPM) yang tidak mampu. Jika program itu tidak dilakukan, akan ada jutaan keluarga yang kesulitan mencari beras, dengan situasi harga yang sudah mahal.

Kemudian, Bayu menyebutkan, program SPHP memberikan pilihan kepada masyarakat alternatif beras yang murah. Karena menurutnya, saat ini perbandingan harga beras SPHP dengan merek lainnya lebih dari Rp 2.000 per kg .

“Itu untuk gandolin supaya nggak naik. Pada 2023, saja kita sudah sampai 1,3 kali 130% dibandingkan tahun sebelumnya. Bulan ini 160% dibandingkan Januari tahun lalu. Masif dicari masyarakat menurut saya,” tuturnya.

Meski begitu, Bayu mengaku bahwa kedua program itu memang belum cukup membantu menurunkan harga. Karena penurunan harga bisa terjadi jika produksi dalam negeri memenuhi kebutuhan konsumsi masyarakat atau lebih.

“Datanya menunjukan ada SPHP dan bantuan pangan memang ngga turun. Flat di atas. Belum bisa nurunin. Karena yang bisa menurunkan itu produksi, produksi kita itu 31-32 juta. Sekarang produksi kita cuma 30 juta. Pengeluaran Bulog itu kira kira 2,5 juta, nggak sampai 10%,” pungkas dia.

Sebagai informasi, dalam data Panel Harga Pangan Nasional, secara rata-rata nasional harga beras medium Rp 13.620 per kilogram (kg) dan premium Rp 15.500/kg. Dalam sepekan harga beras mengalami kenaikan Rp 190 per kg untuk yang medium dari Rp 13.430/kg dan premium naik Rp 220 /kg dari Rp 15.280/kg. (ut)

Ekonomi

KAI Tawarkan Diskon Tiket Kereta 20 Persen Khusus Pembelian Langsung di Stasiun-Stasiun Ini

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Jakarta,

PT Kereta Api Indonesia (KAI) menawarkan diskon tiket kereta api lewat program “NGOPI BARENG KAI 2024″ yang digelar pada 1-2 Maret 2024. 

Acara tersebut digelar di Stasiun Gambir, Stasiun Bandung, Stasiun Cirebon, Stasiun Semarang Tawang Bank Jateng, Stasiun Purwokerto, Stasiun Yogyakarta, Stasiun Madiun, Stasiun Surabaya Gubeng, dan Stasiun Jember.

“Setelah kemarin ada event Tea Time with Mas @kuntoajiw, sekarang siapa yang mau ikut Railmin, ngopi bareng sama Mas Kunto di Stasiun Gambir? Sini ngumpul!” tulis KAI di akun Instagram resminya, dikutip Kamis (29/2/2024). 

“Nggak cuma ngopi bareng aja! Ada juga diskon tiket KA komersial antarkota sebesar 20% loh, yang kalian bisa dapatkan di booth KAI selama event berlangsung, Bestie!,” lanjut KAI.

Program promo ini bisa juga dimanfaatkan untuk membeli tiket mudik Lebaran dengan harga lebih murah. Diskon 20 persen itu diberikan khusus untuk pembelian tiket kereta di booth KAI selama acara berlangsung. 

Syarat dan Ketentuan Diskon Tiket Kereta 20 Persen: 

1. Pembelian tarif diskon ini hanya dapat dilakukan melalui booth KAI selama acara berlangsung pada tanggal 1-2 Maret 2024.

2. Booth penjualan terdapat di 9 (sembilan) stasiun: Gambir, Bandung, Cirebon, Semarang Tawang Bank Jateng, Purwokerto, Yogyakarta, Madiun, Surabaya Gubeng, dan Jember.

3. Tarif diskon berlaku untuk seluruh kereta api komersial antarkota.

4. Tarif diskon tidak berlaku untuk Kereta Compartment, Luxury, Priority, Panoramic, dan/atau Kereta Wisata lainnya.

5. Tarif diskon tidak berlaku reduksi (kecuali reduksi infant), tidak berlaku tarif khusus dan/atau diskon lainnya.

6. Tarif diskon berlaku untuk keberangkatan mulai 1 Maret 2024 sampai dengan 45 hari ke depan.

7. Tiket dengan tarif diskon ini dapat dibatalkan dan diubah jadwal sesuai aturan yang berlaku. (tri)

Continue Reading

Ekonomi

Harga Pangan: Beras, Cabai, hingga Telur Melonjak

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Jakarta, Sebagian besar harga pangan mengalami kenaikan. Lonjakan harga terjadi pada komoditas beras, bawang putih, cabai rawit, daging sapi, telur ayam, gula, hingga minyak goreng kemasan sederhana. 

Berdasarkan data panel harga Badan Pangan Nasional (Bapanas): harga beras premium naik 1,77% menjadi Rp16.660 per kilogram (kg) dan harga beras medium naik 0,14% menjadi Rp14.320 per kg.  Tren lonjakan harga beras terjadi dalam beberapa pekan terakhir. Harga beras hari ini jauh di atas harga eceran tertinggi (HET) yang ditetapkan pemerintah. Adapun, HET beras premiun yakni Rp13.900-Rp14.800 per kg dan harga beras mediun sebesar Rp10.900-Rp11.800 per kg.

Selain beras, komoditas pangan yang mengalami kenaikan yaitu bawang putih bonggol sebesar Rp39.070 per kg atau naik 0,18% dari hari sebelumnya, sedangkan harga bawang merah turun 2,45% menjadi Rp33.490 per kg.

Harga cabai rawit merah pun melonjak naik 1,86% menjadi Rp65.030 per kg, sedangkan harga cabai merah keriting turun 0,74% menjadi Rp68.060 per kg. Kenaikan harga pangan juga terjadi pada komoditas daging sapi murni yang naik 1,70% menjadi Rp136.420 per kg. Harga daging ayam ras naik 1,55% menjadi Rp37.410 per kg.

Lonjakan harga juga terjadi pada telur ayam ras yang naik hingga 4,18% menjadi Rp31.150 per kg. Tak hanya itu, harga kedelai biji kering (impor) naik 1,35% menjadi Rp13.480 per kg dan disusul naiknya harga gula konsumsi 0,51% menjadi Rp17.730 per kg. Lebih lanjut, harga minyak goreng kemasan naik 1,59% menjadi Rp17.860 per kg. Sementara itu, harga minyak goreng curah turun 0,97% menjadi Rp15.340 per kg.

Komoditas pangan lainnya yang naik yaitu harga tepung terigu curah menjadi Rp10.850 per kg atau naik 1,97%, dan harga tepung terigu non curah naik 1,19% menjadi Rp13.630 per kg.  Harga pangan ikan hari ini bervariasi. Harga ikan kembung naik 0.32% menjadi Rp37.300 per kg dan ikan tongkol naik 0,74% menjadi Rp32.880 per kg. Adapun, harga ikan bandeng turun 4,55% menjadi Rp32.480 per kg. (tw)

Continue Reading

Ekonomi

Harga Beras Terus Meroket dan Tembus Rp 19.657 per Kg, Kepala BAPANAS: Akan Sulit untuk Turun Harganya

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Jakarta, Mengambil istilah Jokowi yang katanya ekonomi Indonesia akan meroket, namun faktanya malah Harga beras yang terus meroket dan tak terbendung. Mengutip data terakhir PT Food Station Tjipinang Jaya, per hari ini, Minggu (25/2/2024) harga beras Cianjur Kepala per 24 Februari mencapai Rp 19.657 merupakan harga tertinggi pada Februari 2024. Dibandingkan dengan 18 Februari 2024, harga beras Cianjur Kepala saat itu berada di level Rp 19.100 per kg.

Dengan kata lain, harga beras Cianjur Kepala telah mengalami kenaikan Rp 557 per kg. Senada, harga beras Cianjur Slyp pada 24 Februari 2024 juga mencapai level tertingginya yakni Rp 17.511 per kg. Harga tersebut mengalami kenaikan Rp167 dibandingkan dengan harga pada 18 Februari 2024 yakni Rp 17.344 per kg.

Kemudian harga beras setra ramos pada 24 Februari 2024 juga tercatat Rp16.429 per kg atau mengalami kenaikan Rp258 dari harga pada 19 Februari 2024 yakni Rp16.171 per kg. Selanjutnya, harga beras saigon pada 24 Februari 2024 sebesar Rp15.540 atau naik Rp70 dibandingkan harga pada 18 Februari 2024 yakni Rp15.470 per kg.

Hal berbeda terjadi pada beras IR-64 II yang pada 24 Februari 2024 seharga Rp14.686 per kg atau mengalami penurunan Rp143 dibandingkan harga pada 18 Februari 2024 yang tercatat Rp14.829. Terakhir, harga beras IR-64 III pada 24 Februari 2024 adalah Rp10.620 per kg, atau juga mengalami penurunan Rp50 dibandingkan 18 Februari 2024 yang kala itu mencapai Rp10.670 per kg.

Bos Bapanas Sebut Harga Beras Sulit Turun Lagi

Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo Adi mengatakan biaya pokok produksi beras di tingkat petani semakin meningkat. Hal itu, berpengaruh pada harga jual beras di pasaran.

Arief memandang, kondisi tersebut menjadi salah satu faktor sulitnya menurunkan harga beras. Di samping itu, harga beras di dunia yang juga sedang mengalami tren kenaikan.

“Terkait harga beras nantinya, variabel cost sudah mengalami kenaikan, mulai dari pupuk, harian orang kerja, BBM, dan unsur produksi lainnya. Ini bukan hanya terjadi di Indonesia. Lihat saja harga beras di luar negeri sudah menyentuh USD 650-670 per metrik ton,” kata Arief dalam keterangannya, dikutip Sabtu (24/2/2024).

Dia menjelaskan, atas kondisi-kondisi tadi, cukup sulit untuk harga beras turun. Apalagi jika dibandingkan dengan harga beras sekitar 2-3 tahun lalu. Namun, satu hal yang dipastikannya adalah stok yang cukup.

Pada proses penyerapan itu, pihaknya tengah bersiap menghadapi panen raya beras. Nantinya, Perum Bulog akan menyerap hasil panen petani dalam negeri.

Proyeksi BPS

Proyeksi Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan pada Maret mendatang produksi beras dapat mencapai 3,51 juta ton dengan luas panen 1,15 juta hektar.

“Sekarang fokus kita dalam menghadapi panen nanti adalah bagaimana tetap menjaga harga di tingkat petani agar tidak jatuh. Harga beras hari ini tentu karena NTPP (Nilai Tukar Petani Tanaman Pangan) saat ini sangat baik, di angka 116,16,” ujarnya.

“Saat panen mulai naik, harga di petani kita akan jaga agar tidak sampai jatuh terlalu dalam. Ini merupakan tugas NFA dalam menjaga keseimbangan dari hulu sampai hilir, di mana petani senang dan semangat menanam, lalu penggiling dapat pasokan GKP (Gabah Kering Panen) serta masyarakat juga bisa membeli beras dengan harga baik,” sambung Arief Prasetyo Adi. (ut)

Continue Reading
Advertisement

Trending