Connect with us

Internasional

Update Terkini Perang di Gaza, Serangan Darat Israel Menggila!

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Gaza,

Hamas mengatakan para pejuangnya terlibat dalam “pertempuran sengit” di Gaza pada Minggu (29/10/2023) di mana Israel telah meningkatkan intensitas operasi darat.

Hal itu terjadi seiring dengan makin banyaknya seruan untuk mengirimkan bantuan ke wilayah Palestina setelah berminggu-minggu pengepungan dan pengeboman.

Para pemimpin dunia menggarisbawahi pentingnya meningkatkan bantuan ke wilayah yang dikuasai Hamas dan para pengunjuk rasa di seluruh dunia berunjuk rasa untuk gencatan senjata, setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menguatkan negaranya untuk menghadapi “perang yang panjang dan sulit”.

Meskipun ada seruan untuk gencatan senjata kemanusiaan, kemarahan internasional, dan potensi risiko sandera di Gaza, Israel telah meningkatkan perang yang dipicu oleh serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dilansir AFP, militan Hamas menyerbu perbatasan Gaza pada 7 Oktober dalam serangan paling mematikan dalam sejarah Israel, menewaskan 1.400 orang, sebagian besar warga sipil, dan menculik 239 lainnya termasuk banyak pekerja migran, menurut angka terbaru yang diberikan Minggu oleh juru bicara militer Daniel Hagari.

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza mengatakan serangan balasan Israel telah menewaskan lebih dari 8.000 orang, sebagian besar warga sipil dan setengah dari mereka adalah anak-anak.

Kepanikan dan ketakutan meningkat di wilayah Palestina, tempat PBB mengatakan lebih dari separuh dari 2,4 juta penduduknya mengungsi dan ribuan bangunan hancur.

Sayap bersenjata Hamas, Brigade Ezzedine al-Qassam, mengatakan pada Minggu bahwa para pejuangnya “terlibat dalam pertempuran sengit… dengan pasukan pendudukan (Israel) yang menyerang di barat laut Gaza”.

Di sisi lain, tentara Israel mengatakan “tahap” baru perang dimulai dengan serangan darat sejak Jumat malam, sebuah peningkatan dari dua operasi singkat pada awal pekan ini.

Bantuan Kemanusiaan

Dalam percakapan telepon dengan Netanyahu pada Minggu, Presiden AS Joe Biden “menggarisbawahi perlunya segera dan secara signifikan meningkatkan aliran bantuan kemanusiaan untuk memenuhi kebutuhan warga sipil di Gaza”, menurut pembacaan percakapan dari Gedung Putih.

Dalam pembicaraan terpisah dengan Presiden Abdel Fattah al-Sisi dari Mesir, yang berbatasan dengan Gaza di selatan, kedua pemimpin “berkomitmen untuk mempercepat dan meningkatkan bantuan secara signifikan”, kata Gedung Putih.

Sekjen PBB Antonio Guterres mengatakan situasinya “makin menyedihkan dari waktu ke waktu” karena jumlah korban meningkat dan persediaan makanan, air, obat-obatan, dan tempat berlindung semakin berkurang.

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan Israel berulang kali melakukan pengeboman di sekitar rumah sakit Al-Quds di Gaza tengah, menyebabkan kerusakan dan membahayakan warga sipil.

Mohamed al-Talmas, yang berlindung di rumah sakit terbesar di Gaza, Shifa, mengatakan “tanah berguncang” dengan serangan intensif Israel.

“Tidak ada yang tahu dari mana (serangan) itu datang – utara, selatan, timur atau barat.”

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina, UNRWA, mengatakan “ribuan orang” masuk ke beberapa gudang dan pusat distribusi di Gaza, mengambil barang-barang pokok seperti tepung dan perlengkapan kebersihan.

“Ini adalah tanda yang mengkhawatirkan bahwa ketertiban sipil mulai rusak,” katanya.

Seorang pejabat pemerintah AS, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya, mengatakan sebelumnya bahwa Israel berkomitmen untuk mengizinkan 100 truk bantuan masuk ke Gaza setiap hari – jumlah yang menurut PBB diperlukan untuk memenuhi kebutuhan paling mendasar.

Tak Ada Tempat Aman

Pada Minggu, militer Israel mengatakan mereka telah menyerang ratusan sasaran Hamas dan meningkatkan pasukan daratnya di Gaza. Juru bicara militer Hagari bersumpah akan “mengejar” pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar.

Tentara mengatakan pasukannya telah “menghadapi” militan yang muncul dari sebuah terowongan di utara Gaza, menyoroti tantangan jaringan bawah tanah Hamas yang luas terhadap operasi darat Israel.

Dalam pidato yang disiarkan televisi larut malam pada Sabtu, Netanyahu mengumumkan “perang tahap kedua” untuk “membasmi” Hamas, faksi Islam Palestina yang telah memerintah Gaza sejak 2007.

Komunikasi terputus di Gaza setelah Israel memutus jalur internet menjelang intensifikasi operasinya, meskipun konektivitas secara bertahap kembali normal pada hari Minggu.

“Beban” ada pada Israel untuk membedakan antara militan dan warga sipil tak berdosa di Gaza, kata Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan kepada CNN.

Hagari kembali mendesak warga sipil Palestina untuk pergi ke selatan “ke daerah yang lebih aman”, namun warga tetap waspada karena serangan udara terus berlanjut.

Ibrahim Shandoughli (53) dari Jabaliya di Gaza utara, mengatakan kepada AFP bahwa dia dan keluarganya tidak pergi ke manapun.

“Kamu ingin kami mengungsi ke mana? Semua area berbahaya.”

Permainan psikologis

Di Israel, simpati meningkat terhadap keluarga yang orang-orang terkasihnya diculik oleh Hamas dan berada dalam risiko tinggi seiring dengan meningkatnya perang.

Hamas telah membebaskan empat sandera, namun minggu ini mengatakan “hampir 50” telah terbunuh oleh serangan Israel, sebuah klaim yang sulit diverifikasi.

“Kami menuntut agar tidak ada tindakan yang membahayakan nasib anggota keluarga kami,” kata Meirav Leshem Gonen, ibu dari sandera Romi Gonen.

Setelah Hamas menyatakan siap melepaskan sandera jika Israel membebaskan tahanan Palestina yang ditahannya, Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant menuduh kelompok tersebut memainkan “permainan psikologis”.

“Hamas secara sinis memanfaatkan orang-orang yang kami sayangi – mereka memahami rasa sakit dan tekanannya,” kata Gallant kepada kerabat para sandera, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya.

Ifat Kalderon, yang kerabatnya diyakini ditahan di Gaza, mengatakan kepada AFP bahwa dia mendukung gagasan pembebasan tahanan dengan imbalan para sandera.

“Bawa mereka, kami tidak membutuhkan mereka di sini,” katanya, mengacu pada tahanan Palestina.

Operasi darat tersebut telah meningkatkan kekhawatiran bahwa musuh-musuh Israel lainnya – pasukan “poros perlawanan” sekutu Iran di Lebanon, Suriah, Irak dan Yaman – dapat ikut serta dalam konflik tersebut.

Presiden Iran Ebrahim Raisi memperingatkan di X, sebelumnya Twitter, bahwa “kejahatan Israel telah melewati garis merah, yang mungkin memaksa semua orang untuk mengambil tindakan”.

Adapun Amerika Serikat telah memperingatkan musuh-musuh Israel untuk tidak ikut campur dan memperkuat kehadiran militernya di wilayah tersebut.

Pertempuran meningkat di perbatasan Israel-Lebanon dengan sekutu Hamas yang didukung Iran, Hizbullah, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan terbentuknya front baru.

Kekerasan juga meningkat di Tepi Barat yang diduduki sejak serangan 7 Oktober, dengan lebih dari 110 warga Palestina tewas, menurut kementerian kesehatan wilayah tersebut. (utw)

Internasional

Jaksa Penuntut ICC Ajukan Surat Perintah Penangkapan Terhadap PM Israel Benyamin Netanyahu Atas Kejahatan Perang

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Den Haag, Kepala jaksa penuntut Mahkamah Pidana Internasional (ICC) Karim Khan mengatakan telah mengajukan surat perintah penangkapan untuk para pemimpin Israel terkait kejahatan perang di Gaza, termasuk untuk Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Dilansir dari laman BBC pada 19/5/2024, selain Netanyahu Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant juga dicari untuk ditangkap.

ICC, yang berbasis di Den Haag, telah menyelidiki tindakan Israel di wilayah pendudukan Jalur Gaza- Palestina selama tiga tahun terakhir. (tri)

Continue Reading

Internasional

PMI Siap Kirim Tenda ke Gaza-Palestina

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Jakarta, Sekretaris Jenderal Palang Merah Indonesia (PMI) Abdurrahman Muhammad Fachir menyatakan bahwa pihaknya akan terus mengirim bantuan kemanusiaan ke Gaza, Palestina, termasuk 500 unit tenda yang bakal dikirim pekan ini.

Menurut Sekjen, banyak pengungsi yang terpaksa tidur di jalan-jalan, tempat terbuka dan di bawah puing-puing reruntuhan bangunan.

“Kondisi ini sangat tidak aman dan mengkhawatirkan bagi keselamatan pengungsi. Kami tetap harus berupaya agar bantuan kebutuhan dasar pengungsi, seperti bahan pangan dan penampungan sementara berupa tenda-tenda keluarga dapat dikirim segera ke warga pengungsi,” katanya di jakarta, (15/5/2024).

Sementara itu, Direktur Operasi dan Layanan Medis Kesehatan Bulan Sabit Merah Mesir, Dr. Ahmad Meligi mengkonfirmasi bahwa kebutuhan tenda keluarga sangat mendesak. (utw)

Continue Reading

Internasional

Perwakilan PKS Kunjungi WHO Bahas Perihal Kesehatan dan Kondisi Warga Gaza Saat Ini

Published

on

REPORTASE INDONESIA – Swiss, Ketua Majelis Syura PKS Dr. Salim Segaf Aljufri, Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini, Wakil Ketua BKSAP Sukamta serta dua politisi muda dan Anggota DPR Terpilih 2024-2029 Idrus Salim Aljufri dan Yanuar Arif Wibowo mendatangi kantor pusat World Health Organization (WHO) di Jenewa Swiss pada Rabu (8/5/2024) pukul 14.00 waktu setempat.

Kami disambut hangat oleh Direktur Jenderal WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus yang didampingi Deputi Direktur Jenderal WHO, Dr. Mike Ryan serta Jajaran Pejabat WHO yang turut hadir. WHO mengakui peran vital parlemen dalam kebijakan kesehatan global.

“PKS merasa sangat terpanggil untuk menyuarakan keprihatinan mendalam atas dampak yang ditimbulkan oleh agresi Israel terhadap kesehatan rakyat Palestina khususnya di Gaza. Pertemuan dengan WHO di Jenewa adalah langkah penting dalam upaya kami untuk memperjuangkan kesehatan dan kemanusiaan,” ungkap Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini di jenewa-Swiss, (8/5/2024).

Lebih dari 350 tenaga kesehatan telah kehilangan nyawa mereka sejak awal agresi Israel di Jalur Gaza. Tindakan keji Israel memutus aliran listrik dan air serta memblokir bantuan kemanusiaan ke Gaza, telah sangat menghambat akses layanan kesehatan.

“Kami berkomitmen untuk terus mendorong agar WHO bersuara lebih keras dan bertindak lebih maju untuk menyelamatkan nyawa manusia di Gaza Palestina dan negara-negara konflik lainnya,” lanjutnya.

PKS siap berkolaborasi dan menjadi mitra strategis dalam mewujudkan pemerataan dan keadilan jaminan kesehatan bagi seluruh rakyat, khususnya di Indonesia. Mari bersama-sama menciptakan dunia yang lebih damai, sehat dan sejahtera. (tw)

Continue Reading
Advertisement

Trending